Pentingnya SEO e-niaga

Tanpa keraguan, kita dapat mengatakan bahwa pandemi telah menjadi mesin pertumbuhan e-commerce selama hampir dua tahun. Keadaan darurat kesehatan dan langkah-langkah konsekuen untuk menahan penyebaran Covid-19 berdampak kuat pada kebiasaan pembelian dan konsumsi banyak barang, terutama barang-barang kebutuhan pokok.

Selain itu, pada masa lockdown, perdagangan elektronik telah menjadi sarana utama menjalankan bisnis dan terkadang menciptakannya kembali. Bahkan sebelum Covid-19, belanja online marak, terutama untuk barang-barang non-makanan, tetapi sekarang kita menghadapi kebangkitan e-commerce.

Untuk memanfaatkan momen ini sebaik-baiknya, penting untuk memahami cara meningkatkan nilai e-niaga Anda dan meningkatkan visibilitas online-nya. Menjadi mudah ditemukan secara online, pada kenyataannya, sekarang menjadi dasar bagi kesuksesan bisnis apa pun, dan untuk berhasil, Anda harus melakukannya melalui SEO e-niaga.

Dalam posting ini, kita akan melihat keadaan e-commerce saat ini dan masa depan dan memeriksa beberapa dari tren yang memengaruhi pembelian online untuk memahami cara memanfaatkannya berdasarkan kebutuhan bisnis Anda. Akhirnya, kami akan fokus pada tindakan yang harus dilakukan untuk mengoptimalkan e-niaga dalam hal SEO dan tingkatkan visibilitas.






Ajakan bertindak baru


E-commerce: mengapa konsumen menyukainya

Seperti yang telah kita antisipasi, e-commerce mengalami peningkatan nyata, terutama karena darurat kesehatan.

Menurut survei yang dilakukan oleh NielsenIQ, pada tahun 2020 tingkat pertumbuhan penjualan e-commerce untuk barang konsumsi di Eropa meningkat signifikan dibandingkan tahun sebelumnya. Contohnya termasuk Italia, yang naik dari 55,6% menjadi 106%, Spanyol, yang naik dari 24,3% menjadi 108,5%, dan Inggris Raya, di mana penjualan meningkat hampir 90% selama periode pra-Covid.

Untuk menganalisis tren e-commerce di Italia selama setahun terakhir, hasil survei yang dilakukan oleh Politecnico di Milano menunjukkan pertumbuhan segmen produk yang eksplosif, dengan peningkatan €8 miliar dibandingkan 2019. Secara khusus:

  • IT dan Elektronik Konsumen meningkat sebesar €1,9 miliar;
  • Makanan & Kelontong melihat peningkatan yang setara dengan €1,3 miliar;
  • Perabotan dan Kehidupan Rumah melihat € 1,1 miliar lebih dari tahun 2019.

Data ini menegaskan bahwa e-commerce telah tegas menjadi bagian dari kebiasaan membeli konsumen.

Itu tidak semua. Dalam periode sejarah ini, e-commerce terbukti menjadi mesin pertumbuhan nyata untuk perdagangan, oleh karena itu e-commerce harus memainkan peran penting dalam strategi bisnis perusahaan. Apa yang perlu mereka fokuskan saat ini bukanlah apakah konsumen berbelanja online atau tidak, tetapi perilaku pembelian e-commerce mereka.

Perdagangan seluler dan perdagangan sosial: dua tren yang harus diikuti

Sejauh menyangkut kebiasaan konsumen, kami tidak hanya beralih dari pendekatan fisik atau omnichannel ke pendekatan online, tetapi menarik untuk dicatat bagaimana perdagangan seluler telah menjadi lebih relevan. Pada tahun 2020, faktanya, di Italia, 51% pembelian e-commerce terjadi melalui smartphone. (sumber: inovasi digital osservatori.net)

Ini adalah sesuatu yang perlu diingat untuk meningkatkan pengalaman pengguna secara keseluruhan dan mengoptimalkan e-commerce dari seluler. Juga bukan kebetulan bahwa semakin banyak perusahaan dan platform sosial, seperti Instagram dan TikTok, berfokus pada perdagangan sosial.

Bahkan, menurut laporan Global Media Trends for 2022 Talkwalker, pembelian melalui media sosial akan terus meningkat dan berkembang, membuat pembelian online semakin mudah diakses dan segera serta memunculkan pengalaman pelanggan yang tersebar di berbagai saluran.

Tak terbantahkan, oleh karena itu, e-commerce mendesain ulang model bisnis perusahaan dan juga berdampak pada penjualan di toko fisik.

Kami telah melihat bahwa banyak merek telah mampu memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh e-niaga, meningkatkan nilai toko fisik juga. Pikirkan saja merek seperti H&M, Zara, Feltrinelli, Giunti, dan banyak lainnya, yang memungkinkan untuk membeli secara online dan mengambil pesanan di toko fisik.

Hal ini membuat pengalaman belanja online lebih manusiawi dan interaktif serta menarik konsumen untuk membeli produk lain di toko fisik saat mereka mengambil pesanannya.

Semua pembukaan ini memungkinkan kami untuk mengatakan bahwa sekarang dan dalam waktu dekat akan sangat penting bagi perusahaan untuk memiliki platform e-niaga dan yang terpenting, untuk mengetahui cara meningkatkan dan mengoptimalkannya sehingga pelanggan dapat dengan mudah menemukannya.

Di sinilah SEO berperan.






Ajakan bertindak baru


SEO Tradisional dan SEO e-niaga: apa perbedaannya?

Dalam posting sebelumnya di blog kami, kami berbicara tentang cara menulis dan mengoptimalkan posting blog dari perspektif SEO. Namun, strategi yang kita bicarakan sangat berbeda dari yang akan kita bahas dalam artikel ini.

Ini karena SEO berubah sesuai dengan tujuan yang ingin kita capai. Setiap strategi SEO, pada kenyataannya, harus terstruktur dengan baik sesuai dengan tujuan yang ditetapkan, persona pembeli, dan anggaran yang tersedia.

Untuk memahami perbedaan antara SEO tradisional dan SEO e-niagakita harus fokus pada tujuan dan jenis lalu lintas yang ingin Anda hasilkan.

Di satu sisi, SEO tradisional memiliki tujuan utama untuk menarik lalu lintas, sebanyak mungkin lalu lintas sebenarnya, dan menginformasikan serta terlibat dengan mereka yang berakhir di situs Anda. Di sisi lain, SEO untuk e-commerce digunakan untuk menarik pengguna yang diprofilkan dan mengejar tujuan penjualan.

Aspek lain yang perlu digarisbawahi menyangkut kata kunci. Untuk mengoptimalkan situs e-niaga dari sudut pandang SEO, sangat penting untuk mengatur penelitian kata kunci Anda sesuai dengan maksud pencarian dari pelanggan potensial.

Niat pencarian adalah alasan mengapa pengguna memulai pencarian online. Google telah mengidentifikasi empat momen mikro, yang sesuai dengan empat tujuan:

  • Saat-saat “Saya ingin tahu”, ketika pengguna ingin bertanya dan belajar, tetapi tidak harus membeli sesuatu;
  • Saat-saat “Saya ingin pergi” ketika dia mencari produk atau toko terdekat;
  • Saat-saat “Saya ingin melakukan” ketika dia ingin belajar bagaimana melakukan aktivitas tertentu;
  • Saat-saat “Saya ingin membeli” ketika dia ingin membeli suatu produk.

Mampu mencegat maksud pencarian pengguna yang ingin membeli adalah tujuan sebenarnya dari seorang spesialis SEO. Untuk alasan ini, penelitian harus difokuskan pada apa yang disebut kata kunci transaksional.

Menurut definisi Semrush, kata kunci transaksional adalah kata-kata yang digunakan pengguna ketika dia bertekad untuk melakukan pembelian. Mereka adalah kata kunci yang lebih spesifik dan umumnya berisi ajakan bertindak yang eksplisit seperti “beli”, “dijual”, atau “berlangganan”, kata-kata yang menjelaskan produk atau layanan secara lebih rinci atau yang berisi nama merek.

Kata kunci transaksional memungkinkan kami untuk menarik pengguna yang relevan yang berada di tahap akhir corong dan mencapai sasaran penjualan yang ditetapkan.

Setelah melihat perbedaan utama antara SEO tradisional dan SEO e-niaga, sekarang, mari kita bicara tentang strategi pengoptimalan e-niaga utama.

Tujuh tips untuk mengoptimalkan situs e-commerce untuk SEO

Dalam momen sejarah dan ekonomi yang rumit, e-commerce telah menjadi peluang bagi perusahaan kecil dan besar yang mendefinisikan ulang strategi bisnis mereka. Namun, memiliki situs e-commerce saja tidak cukup dan tidak cukup untuk tampil di halaman pertama hasil pencarian Google. Sangat penting untuk peringkat setinggi mungkin.

Faktanya, menurut Serpwatch, sekitar 67,60% klik di SERP ada di lima hasil pertama, sedangkan hasil dari keenam hingga kesepuluh hanya mendapatkan 3,37% klik.

Untuk bisa mendapatkan peringkat bagus, oleh karena itu, Anda harus menerapkan beberapa strategi pengoptimalan SEO. Mari kita lihat beberapa:

  1. Memiliki struktur situs yang baik. Sangat penting untuk membuat struktur situs yang sederhana, karena memudahkan Google untuk membaca dan memahami halaman, dan karena ini memungkinkan Anda untuk memiliki tampilan konten yang lebih jelas dan menghindari duplikasi. Selain itu, situs web yang memiliki struktur yang terdefinisi dengan baik membutuhkan lebih sedikit sumber daya kode dan memuat lebih cepat.
  2. Jangan meremehkan struktur URL. URL yang efektif harus pendek dan tidak boleh mengandung huruf kapital atau spasi. Kata kunci dalam URL juga harus dipisahkan dengan tanda baca “-“. Terakhir, penting untuk menyertakan atribut produk dalam URL, seperti: /ipad-64gb-black/.
  3. Jadikan situs “aman”. Langkah yang sangat penting dalam hal kehandalan menyangkut migrasi e-commerce dari protokol http ke protokol https. Ini adalah proses yang tidak secara langsung memengaruhi pengoptimalan SEO, tetapi dapat berdampak kuat pada pengguna yang ingin membeli.
  4. Berikan pentingnya remah roti. Breadcrumb adalah tautan internal yang terletak di bagian atas halaman dan memungkinkan pengguna untuk kembali ke bagian sebelumnya atau halaman beranda situs. Dalam hal ini, penting untuk memasukkan kata kunci utama dalam remah roti untuk memfasilitasi pencarian pengguna dan pengindeksan halaman produk.
  5. Hilangkan duplikat konten. Ini adalah konten yang identik atau sangat mirip yang terletak dalam domain yang sama dan memiliki URL yang berbeda. Konten ini sangat dihukum oleh mesin pencari dan oleh karena itu penting untuk mengetahui cara mengelolanya dengan benar melalui penggunaan tag kanonik. Bahkan, kanonik membantu mesin telusur memahami bahwa hanya ada satu versi URL yang perlu diindeks, terlepas dari berbagai versi URL yang ditampilkan.
  6. Jangan lupa keranjang belanjaannya. Keranjang belanja adalah halaman yang tidak ingin diindeks oleh mesin pencari, oleh karena itu penting untuk mengaturnya ke “noindex” atau “nofollow” atau menggunakan tag X-robots. Ini adalah bagaimana Anda memberitahu mesin pencari untuk tidak mengindeks halaman keranjang belanja dan menghindari hukuman.
  7. Meningkatkan deskripsi produk. Menambahkan deskripsi produk yang kurang detail di situs e-niaga Anda dapat menghukum Anda baik dari segi lalu lintas penelusuran organik maupun dalam meyakinkan pengguna untuk melakukan pembelian.

Ini hanyalah beberapa dari banyak strategi untuk mengoptimalkan e-commerce dari perspektif SEO. Mampu menerapkan semuanya dengan benar memungkinkan Anda memiliki peluang lebih baik untuk meningkatkan peringkat Anda di SERP.

Hari ini, inilah yang diperlukan untuk memiliki keunggulan kompetitif di pasar sasaran Anda. Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahwa e-commerce adalah peluang besar bagi merek yang ingin memperluas bisnis mereka dan meningkatkan penjualan mereka. Mampu meningkatkannya dan membuatnya berdampingan dengan toko fisik jelas merupakan tantangan yang harus dihadapi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »