Cara Membangun Strategi Pemasaran Firma Hukum Online | Bagus2bSosial

Klien masa depan Anda hampir pasti online, dan di sanalah mereka akan mencari layanan Anda. Namun, strategi perencanaan untuk mendapatkan visibilitas online bisa menjadi rumit dan bahkan berlebihan. Bagaimana Anda bisa membuat strategi pemasaran digital yang efektif, fleksibel, dan siap dieksekusi? Dalam posting ini, kami merinci strategi pemasaran firma hukum online yang dapat digunakan perusahaan untuk meningkatkan kehadiran digital mereka.

Apa itu Strategi Pemasaran Digital – dan Apa Perbedaannya?pemasaran firma hukum online Dari Strategi Pemasaran?

Strategi pemasaran keseluruhan adalah rencana untuk mencapai tujuan pemasaran tertentu. Rencana tersebut harus menguraikan upaya yang dapat dicapai dan terfokus. Rencana yang efektif memperhitungkan apa yang sudah dilakukan dengan baik oleh perusahaan Anda, dan di mana ada area untuk perbaikan.

SEBUAH strategi pemasaran digital membantu rencana perusahaan Anda pada lapisan yang lebih spesifik. Jenis strategi ini mendukung tujuan digital tertentu melalui saluran pemasaran online yang dikuratori dengan cermat. Sebagian besar saluran digital termasuk dalam kategori media yang dimiliki, diperoleh, dan dibayar. Kampanye digital adalah tindakan dalam strategi pemasaran digital Anda yang menggerakkan salah satu tujuan Anda ke depan.

Untuk memahami bagaimana semua elemen ini bekerja bersama, pikirkan tujuan pemasaran perusahaan Anda yang lebih besar. Jika salah satu tujuan penting Anda adalah meningkatkan perolehan prospek tahun ini, Anda rencana pemasaran akan menyebutkan tujuan itu dan inisiatif spesifik, seperti media sosial. Milikmu rencana pemasaran digital akan menentukan berapa banyak prospek yang ingin Anda hasilkan di media sosial, dan metode untuk melakukannya. Kampanye digital akan menjadi aktivitas yang Anda rencanakan yang berkontribusi untuk menghasilkan prospek tersebut di media sosial (misalnya, menggunakan magnet utama di LinkedIn).

Cara Membangun Strategi Pemasaran Firma Hukum Online

Sangat penting untuk disengaja dengan strategi pemasaran digital Anda. Anda perlu tahu apa yang ingin Anda capai dan apa yang Anda inginkan untuk melakukannya. Apakah Anda sudah memiliki alat yang diperlukan, atau apakah Anda perlu melakukan investasi untuk menjalankan taktik Anda? Ikuti langkah-langkah ini untuk menyusun strategi pemasaran firma hukum online.

1. Buat Persona Klien

Agar pemasaran Anda efektif, Anda perlu tahu siapa yang ingin Anda jangkau. rinci kepribadian klien akan membantu Anda menyusun kampanye yang relevan. Jika Anda belum mengumpulkan persona klien, mulailah dengan mendokumentasikan hal-hal seperti informasi demografis dan psikografis. Mulailah dengan lokasi, peran pekerjaan, dan usia, lalu selangkah lebih maju dengan kebutuhan, tantangan bersama, dan prioritas mereka.

2. Pertimbangkan Sasaran Pemasaran Digital Anda dan Alat yang Diperlukan

Ingatlah bahwa tujuan pemasaran digital harus berhubungan kembali dengan tujuan pemasaran secara keseluruhan – dan tujuan tersebut harus dikaitkan dengan tujuan perusahaan yang lebih besar. Seperti yang kami sebutkan di atas, jika salah satu tujuan penting perusahaan Anda adalah mendapatkan lebih banyak klien baru, maka rencana pemasaran Anda mungkin memiliki tujuan untuk menghasilkan prospek. Kemudian rencana pemasaran digital Anda dapat memiliki tujuan untuk menghasilkan prospek baru di saluran tertentu, seperti media sosial. Dari sana, tentukan apakah Anda memiliki alat untuk melakukan hal-hal ini dan mengukur aktivitas Anda. Bagaimana Anda akan menjalankan kampanye digital ini, dan bagaimana Anda tahu jika Anda berhasil?

3. Tinjau Saluran Digital Anda yang Ada dan Aset Lainnya

Awalnya, Anda perlu melihat gambaran besar untuk mengetahui saluran dan aset apa yang harus dimasukkan ke dalam strategi Anda. Kumpulkan semua yang Anda miliki dan kemudian kategorikan materi Anda. Banyak ahli menyarankan untuk menggunakan kerangka kerja media yang “dimiliki, diperoleh, dan dibayar”.

  • Media yang dimiliki – Seperti namanya, media yang dimiliki adalah konten atau aset milik perusahaan Anda. Hal-hal seperti situs web Anda, profil media sosial, dan konten blog semuanya adalah media milik Anda – hal-hal yang Anda kendalikan sepenuhnya.
  • Media yang diterima – Eksposur yang Anda peroleh dari mulut ke mulut atau pengakuan positif lainnya disebut media yang diperoleh. Contohnya adalah konten yang Anda posting di situs web lain, pekerjaan PR, atau testimonial klien di situs pihak ketiga.
  • media berbayar – Bila Anda menghabiskan uang untuk menangkap minat pasar sasaran Anda, itu dianggap media berbayar. Pertimbangkan hal-hal seperti Google Adwords, postingan sosial berbayarposting bersponsor di situs web lain, atau benar-benar media apa pun tempat Anda membayar untuk meningkatkan visibilitas.

4. Audit Kampanye Media Milik Anda Saat Ini dan Rencanakan Kampanye Tambahan

Media yang dimiliki biasanya merupakan komponen terbesar dan paling vital dari strategi pemasaran digital. Biasanya datang dalam berbagai bentuk konten seperti posting blog, ebook, infografis, atau podcast. Sangat penting untuk memasukkan konten ke dalam rencana pemasaran digital Anda, apa pun tujuan Anda. Mulailah dengan proses ini:

  • Dokumentasikan Konten yang Ada- Buat daftar konten apa pun yang sudah Anda miliki dan beri peringkat setiap item sesuai dengan seberapa membantunya dalam memenuhi tujuan Anda.
  • Temukan Kesenjangan dalam Konten Itu- Berdasarkan persona yang Anda buat, lihat konten apa yang harus dikembangkan. Pikirkan tentang apa yang berfungsi dengan baik dan topik apa yang masih perlu dibahas dalam rencana konten Anda.
  • Kembangkan Rencana Pembuatan Konten- Berdasarkan dua langkah sebelumnya, mulailah mendokumentasikan konten mana yang diperlukan untuk mendukung tujuan Anda. Kumpulkan dokumen dengan topik konten, judul, tujuan yang dituju, saluran tempat Anda akan mempromosikannya, dan tingkat prioritas.

5. Selesaikan Proses yang Sama untuk Kampanye Media yang Diperoleh dan Berbayar

Kemungkinan Anda akan memiliki lebih banyak media yang dimiliki daripada format lain, jadi setelah Anda menyelesaikan audit itu, lanjutkan ke kategori lain. Lihat dari mana lalu lintas dan prospek Anda berasal. Beri peringkat setiap sumber media dari yang paling efektif hingga yang paling tidak efektif, karena berkaitan dengan tujuan Anda. Anda mungkin harus menggunakan beberapa alat analitik pihak ketiga untuk mendapatkan informasi ini. Pertimbangkan jenis konten apa yang akan berkinerja baik dalam strategi Anda berdasarkan data historis, dan bentuk konten apa yang perlu Anda buat untuk mengatasi kesenjangan yang Anda temukan.

6. Buat Rencana yang Kohesif dan Dokumentasikan

Setelah Anda menyelesaikan penelitian ini, Anda harus memiliki visi yang jelas tentang elemen kunci dari strategi Anda. Kembangkan dokumen strategi yang memetakan serangkaian tindakan yang ingin Anda ambil untuk mencapai tujuan Anda. Pastikan semua taktik Anda didasarkan pada penelitian dan kesenjangan nyata dalam strategi konten Anda.

7. Pantau dan Optimalkan

Setelah Anda mulai menjalankan rencana Anda, pastikan untuk mengawasi bagaimana keadaannya. Gunakan alat seperti Google Analytics atau HubSpot untuk melihat konten mana yang beresonansi dan bagaimana konten tersebut membantu mencapai tujuan pemasaran. Bergantung pada apa yang Anda pelajari, Anda mungkin ingin membuat perubahan dalam strategi Anda. Gunakan informasi yang Anda pelajari untuk mengoptimalkan kampanye mendatang.

Membawa pergi:

Tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk meningkatkan kehadiran digital Anda. Yang penting adalah mendokumentasikan tindakan tertentu yang akan Anda ambil untuk mencapai tujuan pemasaran Anda. Kami menyarankan melakukan ini dengan cara apa pun yang efektif untuk tim Anda. Yang penting adalah semua orang memahami rencana dan cara menjalankannya – apa pun formatnya. Kami dapat membantu Anda menyusun strategi digital omnichanneltermasuk audit digital, analisis SEO mendalam, pengembangan strategi, serta eksekusi dan manajemen program.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Translate »